17 November 2009

Hanya kenang-kenangan


Andai ditanya zaman manakah yang engkau rindui? Pastinya pelbagai jawapan yang kita terima.
"Oh, mestilah zaman sekolah." Itu jawapan bagi orang yang merindui saat remajanya. Pelbagai episod keriangan dan keseronokan yang pasti meleret seribu kumtum senyum di hari tua. Teringat saat dikejar guru disiplin kerana hisap rokok di belakang bangunan sekolah. Teringat juga saat melayan perasaan cinta monyet bercanda di kantin sekolah. Mungkin juga kenangan yang menggelikan hati apabila 'dibuli' mencium pokok di depan asrama kerana bersikap kurang ajar dengan senior.

"Mestilah zaman bujang beb!" Itu pula reaksi spontan dari orang merindui satu kebebasan; penuh keseronokan apatah lagi tiadanya tanggungjawab terhadap keluarga. Melepak di Gerai 'Mak Janda' atau kedai Mamak sambil menghisap rokok bersama kawan-kawan. Kadang-kala menonton perlawanan Liga Bola sepak Inggeris sampai dinihari tiba. Sesekali membelai perasaan di persisir pantai atau jeram bersama teman-teman sekepala.

"Ana merindui zaman universiti." ini pula luahan rasa dari graduan universiti yang menggelarkan dirinya pejuang gerakan Islam, kerana di sinilah bermulanya langkah pertama perjuangannya. Bermulanya era kemanisan tautan ukhwah dalam dirinya. Merasai nilai setitik pedih dan luka bersama-sama. Nasi sepinggan dikongsi ramai, apatah lagi nasi setalam yang menjadi santapan setiap hari bersama. Berhadapan dengan HEP mempertahankan hak mahasiswa juga bersama-sama. Mungkin yang lebih indah apabila terkenangkan saat mengikuti siri-siri demostrasi di tengah kota Kuala Lumpur. Antara takut dan harap saling mengisi ruang di dada; takut ditangkap pihak universiti dan harap program berjalan dengan lancar dan mencapai misi.

" Ustaz, kita ni dah salah konsep la ustaz." Antara butir kata sahabat apabila teringatkan 'khauf' dan 'raja'' dalam saranan al-Quran sambil tersengih. Saya seakan mengiya kata-katanya dengan turut tersengih.


"Hanya kenang-kenangan," Itu pula kata Pak HAMKA dalam karyanya Tasawuf Moden dalam membicara perihal kehidupan.



Pesta Konvokesyen UKM ke-28




02 November 2009

Doa untukmu 'Wira Merah'


Alhamdulillah, syukur sangat akhirnya negeriku yang tercinta layak ke peringkat akhir Piala Malaysia setelah hampir 40 tahun kempunan. Nampaknya kepimpinan di bawah presiden baru KAFA yang bernama Tan Sri Anuar Musa ini amat berbeza sekali. Dibawah asuhan Butler yang lepas, Kelantan berjaya ke peringkat akhir Piala FA dan kali ini di bawah bimbingan B. Satianathan pula Kelantan berjaya ke peringkat akhir Piala Malaysia. Seakan memberi mesej bahawa kepimpinan Tan Sri Anuar Musa amat sesuai sekali dalam bidang sukan dan bukannya dalam bidang politik Kelantan.

Walau apapun, seribu doa dipanjatkan agar pasukan 'Wira Merah' ini dapat menjulang trofi Piala Malaysia nanti. Semua rakyat Kelantan sudah semestinya mendoakan agar kejayaan akan bersama pasukan negeri yang tercinta ini tanpa mengira fahaman politik. Itulah rakyat Kelantan.. Berikan kami sekuntum lagi senyuman pada 7 November ini wahai wiraku..

28 October 2009

Mencari Watak Tun Perak

Babak 1

Hang Jebat memulakan bicara setelah ditendang oleh Hang Tuah ke sudut dinding, "Tuah, dalam firasatku, selagi keris Taming Sari ini ada di tangan ku, kau takkan dapat membunuh aku. Jauhlah kau dari pintu, biar aku keluar mengamuk, membunuh segala pengkhianat-pengkhianat itu, Tuah."

"Jebat, kau adalah sebagai saudaraku, Jebat. Tapi maksud mu tak dapat lah aku membenarkannya. Aku terpaksa menjalan titah Tuanku untuk membuang kau Jebat." Hang Tuah menjawab penuh nilai kasih sayang dan persaudaraan serta dipadukannya dengan nilai ketaatan dan kesetiaan pada raja tanpa berbelah bagi.



Babak 2

Setelah beberapa ketika saling bertikam keris, Hang Jebat berhenti seketika dan terus berbicara kepada Hang Tuah."Nampaknya sungguh-sungguh benar kau nak membunuh aku, ya? Nah, ambil keris ni. Apa yang kau bimbangkan lagi, Tuah? Aku rela mati di tangan kau. Beri keris kau itu padaku. Ya, mari kita bertikam buat penghabisan bagiku. Patah sayap bertongkat paruh, namun gunung ku daki, ku daki juga." Hang Jebat mencampakkan keris Taming Sari kepada Hang Tuah. terlihat jelas nilai persaudaraan disatukannya dengan nilai pengorbanan.


Mungkin semua masih ingat dialog yang dipaparkan ini, Hang Tuah versi P. Ramlee. Tanpa sedar kita telah menjadikan watak Hang Tuah dan Hang Jebat ini sebagai ikon kita. Ada yang kata, "Akulah Hang Tuah, Langkah mayat ku dulu. Berilah kercayaan kepada pimpinan." Namun, tidak kurang yang berwatakkan Hang Jebat dalam membela kebenaran. " Raja Adil raja dijulang, raja zalim raja disanggah" menjadi prinsip pegangan dalam menzahirkan hasrat keresahan. Siapa pun kita, di mana pun kita. Hatta watak apa pun yang kita imejkan pada diri kita. Semuanya bertolak pada titik nilai kehidupan.


Watak Hang Tuah

Bagi pencinta kesejahteraan, perpaduan, keharmonian dan semangat persaudaraan menjadikan watak Hang Tuah begitu sinonim denganya. Mereka rela dianggap pengecut, penakut, bodoh dan sebagainya demi sebuah kesejahteraan. Bagi mereka, apa pun tindakan biarlah berlapik dengan adab dan akhlak. Sejauhmana salah dan silap pimpinan selagi tidak berlanggar dengan hukum syariat, meraka akan cuba menyelesaikannya dengan kaedah yang beradab dan beretika. lembut dan sopan. Itu menjadi inti prinsip mereka. Asas kepada saranan berakhlak dalam al-Quran dan Hadis menjadi kekuatan pendirian mereka.



Watak Hang Jebat

Namun, watak Hang Jebat tidak seperti itu. salah tetap salah, tidak kira siapa yang melakukannya. Tindakan dan hukuman tidak memilih jawatan atau kedudukan. Keadilan dan kebenaran mesti diletakkan dihadapan. Selagi tindakan masih dalam konteks syariat dan tidak mendatangkan dosa, itulah pilihan yang mereka akan lakukan. Menyalahi adab tidak bermakna mereka tidak berakhlak. Rakaman sirah para sahabat yang ditegur di khayalak awam menjadi sandaran hujah membenarkan tindakan mereka.


Watak Tun Perak

Namun, adakah kita lupa pada watak Tun Perak waktu itu? Bukankah Tun perak yang memperkenalkan mereka pada sultan? Bukankah Tun Perak juga yang telah sembunyikan Hang Tuah dari menjatuhkan hukum kepadanya? Bukankah Tun Perak juga yang mencadangkan pada sultan supaya memberikanTaming Sari kepada Hang Jebat? Bukankah Tun Perak yang mencadangkan kepada sultan supaya Hang Tuah menjadi ketua rombongan untuk melamar Puteri Gunung Ledang?

Itulah Tun Perak.satu watak yang bijak menangani suasana. Bukan seperti Hang Tuah yang setia membuta. Bukan juga seperti Hang Jebat yang berani semborono.Tapi sayang, tidak ramai yang ingin berwatakkan Tun Perak. Seorang bendahara yang setia tapi kritis. Seorang bendahara yang berani tapi berwaspada. Itulah dia Tun Perak..satu watak yang jarang ada pada insan yang menggelarkan diri sebagai pejuang kehidupan dan kematian sekarang..

20 October 2009

Biarkan Aku Melangkah


Align CenterBiarkan derap tapak ini melangkah
Jangan dihalang walau senafas

Biarkan derap tapak ini melangkah
Menjangkau kemuncak yang teratas


Aku akan terus melangkah setia

Biarpun rebah akan aku menjengah semula

Biarpun tertiarap akan aku mendongak jua
Aku pasti akan melangkah jaya


Duri atau kemucup di hadapan

Akan aku hayun hingga bersua Yang Terulung

Sungai atau gunung di seberang

Akan aku rentas hingga kalamNya terus disanjung

Biarkan aku terus melangkah
Selama-lamanya tidak akan aku mengalah

15 October 2009

Cita Pemuda

video

Sempena Perhimpunan Pemuda UMNO.
Saya tujukan khas kepada para pejuang pemuda.

12 October 2009

Bacalah Buku


Hari ini saya beli dua buah buku ; Magnet Diri Cipta Pengaruh Luar Biasa dan Berjaya karya Amin Idris. Satu lagi bertajuk Catatan Kanvas Kehidupan hasil tulisan Us. Riduan Mohamad Nor. kedua-duanya perlu dihabiskan dalam masa seminggu ini.

Sejak akhir-akhir ini memang saya kurang baca buku. Hari inilah saya kembali mendapat momentum baru untuk membaca setelah sekian lamanya terhenti. Dua buah buku ini pun memang telah lama saya impikan untuk dijadikan koleksi peribadi saya tapi baru hari ini tercapai hasrat tersebut. Tup,tup tengok ada di MPH bookstores di Alamanda Putrajaya terus saja saya beli.

Selepas solat Maghrib tadi terus sahaja saya menyambar buku Magnet Diri. Baca dua, tiga bab tutup sekejap. Kemudian ambil pula buku Us. Riduan. Masih berkira-kira yang mana mahu dihabiskan terlebih dahulu. Tabiat saya baca buku memang begini, baca ikut mood. Sebab tu lah apabila saya membeli buku mesti lebih dari dua buah buku. Biasanya dalam kategori yang berbeza. Buku yang selalu menjadi pilihan saya ialah agama, pengurusan diri, motivasi, sejarah dan politik gerakan Islam. Kadang-kadang tu ada juga membeli buku dari jenis lain seperti novel-novel yang maskulin dan aksi. Namun, novel jenis itu hanya sekadar bacaan pinggiran sahaja. Sudah kurang berminat berbanding pada awal usia meniti kedewasaan dahulu. Novel-novel sekarang terlalu banyak aspek cintan-cintun. Semasa saya pusing-pusing di MPH tadi pun banyak novel-novel cintan-cintun saja. Segan pula nak berada lama-lama di situ.


Hmm..walau apapun, amalan membaca buku mesti menjadi satu tabiat kepada rakyat Malaysia. Barulah hasrat untuk menghasilkan rakyat berfikiran kelas pertama akan terhasil. Itulah acuan yang ingin dibentuk mengikut hasrat kerajaan kita. Tapi apa yang lebih penting adalah atas kesedaran diri kita sendiri kerana membaca ini adalah satu pelaburan untuk masa depan. Akhir sekali, sambutlah motivasi pertama dari al-Quran untuk umat Islam ini:


"Bacaalah dengan nama Tuhanmu yang mencipta. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Mulia. Yang mengajar manusia apa yang tidak diketahuinya." (Surah al-Alaq: Ayat 1-5)

09 October 2009

Bicara tenang di kala malam

Sudah lama saya tidak berjaga malam. Setelah saya disahkan mengidap penyakit darah tinggi saya telah merubah jadual harian saya secara tidak langsung. Aktiviti menulis pun makin berkurang walaupun saya bukanlah seorang penulis yang prolifik.

Namun, malam ini saya terasa sekali ingin menarikan kembali tinta yang telah lama beku dari pena yang kesaljuan ini. Biarkan ia mengisi segenap ruang putih segi empat tepat ini. Biarkan ia menjengah minda separa sedar setiap orang yang membaca bicara ini. Biarkan ilham yang Tuhan campakkan ini ke segenap dada–dada yang tersedia menerima santapannya.

Campakkan bayangan renungan sedalamnya pada bicara tanpa suara ini. Merenung sedikit bingkisan kata untuk sedetik ketenangan dan kedamaian. Ya, biarkan hati untuk merasai ketenangan dan kedamaian. Setenang air di lautan malam dan sedamai kicauan burung di rimbunan hutan.

Memang jiwa akan menjadi tenang apabila hati bertaut pada ciptaanNya. Memang hati akan menjadi damai apabila jiwa nerasai keagungan kekuasaanNya. Dan sememangnya benar firmanNya :


“ Dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang.”


Apakah anda merasai ketenangan hati di saat ini. Jika jawapannya TIDAK, maka anda masih belum dalam kalangan orang yang mengingati Allah. Jika jawapannya YA,..alangkah bahagianya seorang mukmin itu apabila telah mencapai tahap ‘kedekatan’ dengan sang Pencipta ketenangan itu.Firman Allah dalam surah al-Ahzab ayat 41 hingga 43:


"Wahai orang-orang yang beriman! Ingatlah kepada Allah dengan mengingat (namaNya) sebanyak-banyaknya, dan bertasbihlah kepadaNya pada waktu pagi dan petang. Dialah yang memberi rahmat kepadamu dan para malaikatNya (memohon keampunan untukmu), agar Dia mengeluarkan kamu dari kegelapan kepada cahaya (yang terang). Dan dia Maha Penyayang kepada orang-orang yang beriman."




06 October 2009

Jadilah Ahli Ilmu

Terkesima aku seketika apabila aku didakwa sebagai orang yang ta’sub kepada fahaman As-Asyairah gara-gara aku bercadang ingin membuat kajian ilmiah MA ku berkenaan tajuk sebegitu. Aku sedikit kaget bercampur keliru dengan kenyataan yang dikeluarkan oleh salah seorang kawanku itu. Aku juga tertanya-tanya sendirian dengan kenyataan yang dikeluarkannya itu, samada ia betul-betul bermaksud demikian atau sekadar satu gurauan semata. Aku tidak hairan sekiranya ia sekadar gurauan kerana aku tahu sahabatku yang seorang ini memang suka megusik orang. Namun, dalam hal ini sedikit kesilapan jika ia juga dianggap satu gurauan. Ini kerana ia adalah persoalan akidah. Walaupun ia bukan perkara usul dalam akidah bahkan hanya masalah cabang dari persoalan akidah, namun ia satu perkara yang sentitif pada masyarakat Islam sekarang terutama di rantau nusantara ini. Bagi aku, perkara cabang yang telah menjadi sensitif pada pandangan masyarakat maka tidak usahlah dipanjangkan sangat. Banyak lagi persoalan usul dalam akidah yang perlu diambil berat oleh sekelian umat Islam.

Sebenarnya aku berasa sedikit kagum dengan umat Islam sekarang yang sudah ada kesedaran untuk menyatakan pendirian Islam dengan mengemukan sebarang hujah berdasarkan al-Quran mahupun al-Hadis. Namun begitu, aku berasa sedikit gusar dengan fenomena ini kerana bimbang ia akan menyampaikan maklumat yang silap dan tersasar dari maksud sebenar ajaran Islam yang murni ini. Mereka mungkin bermaksud ingin meyebarkan ajaran Islam yang praktikal ini namun disebabkan kekurangan ilmu yang ada pada mereka menyebabkan berlaku sedikit kesilapan dalam meyampaikan dakwah Islam ini. Aku tidaklah bermaksud ingin mematahkan semangat mana-mana individu yang suka meyampaikan dakwah Islam ini tetapi sekadar peringatan bersama agar tidak berlaku kesilapan maksud pada intipati Islam itu sendiri.Ya, memang betul Rasulullah SAW bersabda bahawa

“sampaikanlah dariku walaupun sepotong ayat”.

Tetapi kita juga jangan lupa pada satu lagi sabda Baginda SAW iaitu

“sesiapa yang berlaku dusta padaku, maka neraka jahanam adalah lebih utama baginya”.

Aku juga yakin, kita yang mengaku sebagai umat Nabi Muhammad ini pasti beriman dengan kedua-dua hadis ini.Oleh itu, sama-samalah kita memperbaiki diri ke arah yang lebih baik untuk Islam.

15 September 2009

Berbeza itu satu kehebatan


Salam motivasi tauhid..
Pada entri kali ini saya ingin berkongsi sedikit ilmu yang saya miliki dari sudut yang sedikit berbeza dari kebiasaan penyampaian para 'ustaz'. Ingatlah, berbeza bukan bermakna satu kekurangan pada seseorang tapi satu kelebihan. Bahkan ia akan menjadi satu kehebatan bagi pemilik 'majazi' tersebut.

Masih ingatkah kita pada satu hadis Rasulullah SAW yang berbunyi
" Sesungguhnya Islam itu ganjil dan beruntunglah orang-orang yang ganjil." Dalam kalimah yang digunakan Rasulullah SAW dalam hadis Baginda itu adalah perkataan 'gharib'. Menurut makna harfiah ia bermaksud asing, dagang dan ganjil. Tidakkah perkataan itu seerti dengan perkataan berbeza,berlainan dan pelik yang sering kita gunakan dalam percakapan harian kita? Nah, apa yang kita risaukan lagi? kita telah mendapat pengiktirafan dari Baginda Rasulullah SAW.

Satu lagi sabda Rasulullah SAW dalam hadis qudsi berbunyi
"Sesungguhnya Allah itu 'al-witr' dan ia suka kepada 'al-witr'". Tengok, Allah sendiri menyukai orang - orang yang ganjil. Tidakkah kita merasa hebat kerana berbeza daripada orang lain? Tidakkah kita merasakan ia juga satu pengiktirafan daripada Allah Taala. Jadi, kenapa kita mesti merasa rendah diri kerana berbeza dengan orang lain. tunjukkan pada orang lain bahawa kita berbeza kerana kita seorang yang hebat. Tunjukkan pada dunia bahawa kita berbeza kita permata yang sukar di cari di dunia ini.

Namun begitu, sahabat - sahabat..
Janganlah kita mencipta keganjilan dan kelainan yang tidak diiktiraf oleh syariat Allah Taala. Bertindak ganjillah dalam lingkaran syariat Allah. Itu formula penting yang mesti kita ketahui. Insyaallah, setiap yang kita perbuat akan ada hasilnya.Untuk akhirnya, renungkanlah satu firman Allah ini,
"Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang ada di bumi sebagai penghiasan baginya, untuk Kami menguji mereka, siapakah di antaranya yang terbaik perbuatannya." ( al-Kahfi : 7)

13 September 2009

Aku hambaMu ya, Allah...


Dalam berjuta - juta umat Islam di dunia kini, mungkin aku kah yang paling rugi? Mungkinkah aku jua yang paling malang dalam meraikan kehadiran Ramadhan kini? Dosaku bagai tidak surut walaupun kau datang membawa kerahmatan dan keampunan dari Tuhan Yang Esa. Oh, celakanya hidupku andai hari -hari yang berlalu di bulan ini tanpa diisi dengan seribu satu amal dan kebajikan untuk Mu yang Allah. Benarlah sabda Rasulullah SAW yang bermaksud "Celakalah sesiapa yang melalui bulan Ramadhan tetapi dia tidak bertambah dekat dengan Allah." Ya, Allah! Layakkah aku mendiami syurgaMu andai aku bukan hamba yang dekat denganMu? Tapi Aku juga tidak mampu untuk menanggung segala seksa api neraka Mu ya, Allah. Ya, Allah! Berilah aku kesempatan masa yang masih berbaki ini untuk aku berbuat taat kepadaMu. Berilah aku sedikit lagi ruang untuk beramal soleh kepadaMu. Berikanlah aku walau sesaat ya Allah untuk berbuat ibadah kepadaMu. Janganlah engkau golongkan aku di kalangan orang-orang yang rugi ya, Allah.

Sungguh nikmat masa -masa yang berlalu di bulan ini jika dipenuhi amal ketaatan kepadaMu. Setiap detik kupenuhi dengan mengingati namaMu, mengagungi zatMu dan mendekatkan diriku padaMu. Sedetik waktu kubangun untuk bersahur di bulan ini, kuisinya dengan menunaikan solat tahajjud padaMu, mengalunkan KalamMu dan melafazakan kalimah kebesaranMu. Sebelum kaki melangkah ke rumahMu di awal subuh, ku tunaikan dulu tiga rakaat solat witir yang amat Kau sukai itu. Tatkala berada di rumahMu, kumulai dengan solat Wudhu' dan diikuti dengan solat sunat Tahyatul Masjid sebanyak dua rakaat. Sementara menunggu Bilal melaungkan kalimah agung di awal hari, aku memenuhi masa yang ada dengan melafazkan kata-kata kebesaran dan keagunganMu ya, Allah..'Astagfirullahal 'Azim, Subhanallah, Alhamdulillah dan Allahu Akbar selang seli meniti di bibirku ini melahirkan seribu satu makna ketaatanku padaMu. Lebih teruja jiwa ini bila kaki melangkah masuk menghadapMu ya, Allah pada permulaan hari itu di subuh hari. Antara takut dan harap kuserahkan jiwaku padaMu agar solatku itu diterima olehMu dengan baik. Janganlah engkau campakkannya kembali padaku seumpama kain buruk nilainya. Ampunkanlah apa yang kurang dari sisi hambaMu ini ya, Allah.

Ya, Allah! Menjalani seharian pada hari itu tanpa mengingati namaMu ya, Allah adalah begitu membosankan. Bagaikan hidup ini tidak bererti sedikit pun. Nikmat dan anugerah yang engkau berikan bagaikan tidak kuhargai. Oh, sia-sia engkau ciptakan hamba yang tidak pandai bersyukur ini ya, Allah. Alangkah baiknya, di waktu Dhuha yang panjang itu ku penuhi dengan dua rakaat solat Dhuha. Tanda syukurku padaMu ya, Allah atas segala nikmat yang telah engkau berikan selama ini padaku. Namun, itu pun belum cukup lagi rasanya untuk membuktikan tanda syukurku pada segala nikmatmu ini ya, Allah. Mungkin ia hanya sekadar tanda syukur di atas nikmat sendi - sendi yang engkau berikan padaku. Nikmatnya sendi -sendi ini memudahkan segala pergerakanku selama ini. Dengan nikmat sendi ini jugalah aku berkemampuan umtuk melangkahkan kakiku ke rumahMu untuk menunaikan kewajipan rukunku yang fardhu itu ya, Allah. Dengan nikmat sendi ini jugalah aku mampu untuk memegang kemas kitabMu untukku mentadabburnya setiap kali ya, Allah. Dengan nikmat sendi ini jua, aku mampu untuk menjalankan segala tanggungjawab sebagai seorang hamba kepadaMu ya, Allah. Oh, sungguh besar nikamt sendi -sendi ini ya, Allah. Tidak cukup kalau sekadar menunaikan dua rakaat solat Dhuha ini kiranya.

Ya, Allah! Sebelum matahari tergelincir dari tegangnya pancarannya di hari itu, biarlah kedua - dua kaki ini melangkah dulu ke rumahMu sekali lagi. Kewajipanku pada hari itu tidak selesai lagi hanya dengan menunaikan solat Dhuha tanda kesyukuran itu. Ada perkara yang lebih fardhu untuk ditunaikan pada hari itu. Buat kali kedua pada hari itu, biarlah kutunaikan solat yang fardhu itu di rumahMu sekali lagi. Engkau ringankanlah ya, Allah kaki ku untuk melangkah ke rumah Mu. Catatkanlah amal solat Zohorku di hari itu dengan menunaikannya secara berjemaah di rumahMu. Kemudian, biarlah kuiringinya dengan empat rakaat solat Rawatib di pangkal dan hujungnya ya, Allah. Biar sedikit bermakna perjalanan hidupku pada hari itu.

Ya, Allah! Tanggungjawab ummah perluku jua laksanakan. Alangkah indah, di bulan yang mulia ini juga banyak tanggungjawab ummah kulaksanakan ya, Allah dalam mengiringi kewajipan harianku yang lain. Apatah lagi ia disusuli pula dengan amal - amal ketaatan yang lain. Janganlah engkau alpakan aku menunaikan tanggungjawab seorang khalifah ini ya, Allah. Inilah jalan untukku meraih RedhaMu. Biarlah ketuanan Islam tertegak dengan hasil tanganku jua ya, Allah. Aku ingin sekali menjadi sebahagian penegak agamaMu ya, Allah. Biarpun usahaku seumpama si pipit menjirus air ke dalam api yang membakar kekasihMu Ibrahim A.S. ya, Allah. Engkau golongkanlah aku dalam kalangan pejuang agamaMu itu ya, Allah.

Selang masa Zohor dan Asar tidak begitu jauh. Masanya telah tiba untuk kewajipan yang kesekian kalinya ya, Allah. Alangkah indahnya hidupku, andai setiap detik waktuku diselang seli dengan amal ibadah dan tanggungjawab ummah itu ya, Allah. Sebelum kaki meneruskan agenda ummah di luar rumahMu itu, biarlah kulantunkan dulu ucapan KalamMu dalam beberapa waktu ya, Allah. Kemudian, biarlah aku melangkah sekali lagi ke dalam perjuangan agamaMu sehingga ke waktu terbenamnya matahari ya, Allah.

Detik waktu RamadhanMu ini ya, Allah tidak akan lengkap tanpa ketaatan yang paling utama ini ya, Allah iaitu berbuka di awal waktu. Sebagai ketaatan kepadaMu, kuletakkan diri ini di depan juadah seawal dari tenggelammnya matahari di ufuknya adalah kerana melaksanakan ketaatan padaMu ya, Allah. Andai Engkau firmankan untuk berbuka di akhir waktu, maka di akhir waktu jualah aku melaksanakannya ya, Allah. Ketaatanku padaMu melebihi segalanya. apatah lagi solat Maghrib juga kutunaikan di awal waktunya bersama keluarga sejurus sedikit juadah menggalas perutku ya, Allah.

Ya, Allah. Kulengkap putaran bulan Ramadhan ini dengan menunaikan solat Terawih ya, Allah. Tatkala selesainya solat sunat Ba'diah Isya', Terawih kukerjakan sebanyak yang Engkau perintahkan ya, Allah. Lagi mengasyikkan ya, Allah, bait - bait KalamMu itu yang begitu indah dilantunkan oleh Imam dalam solat itu ya, Allah kuhayati penuh tawadhu' makna - makna kalimahnya ya, Allah.

Aku memanjatkan keagungkan dan kesyukuran di atas kebesaranMu ya, Allah. Aku bersyukur kerana aku kini masih seorang Muslim ya, Allah. Alangkah indahnya juga ya, Allah. Engkau masih golongankan aku dalam kalangan hambaMu yang beriman ya, Allah. Itulah sebesar - besar nikmat yang Engkau berikan padaku ya, Allah. Alhamdulillah, ku bersyukur padaMu ya, Allah..

15 February 2009

Indahnya Ujian


Apabila kita diuji jangan mudah mengeji atau menghina diri. Apatah lagi memandang jelik dan pelik pada segala ketentuan Ilahi. Ada hikmah yang tersembunyi di serata ketentuanNya andai kita mengerti. Lihatlah dengan mata hati, renunglah dengan akal maknawi pasti kita akan bertambah reti.

Jangan dibiar resah membawa gelisah, gelisah membawa gelabah, gelabah kian parah, parah apabila hati sudah bernanah. Semua derita dipandang puaka dan semua angkara dinisbah pada nista dan dusta. Bisikan iblis juga yang meraja di segenap urat dan di setiap darah, yang binasa adalah kita yang hilang pertimbangan waras. Janganlah kita sentiasa berandaian salah…

“Seandainya aku melakukan begini dan begini, nescaya akan begini dan begini. Akan tetapi katakanlah : Semua yang telah ditaqdirkan dan dikehendaki Allah pasti terjadi.” ( al-Hadis )

Letakkan kata sakti kalimah suci di tempat yang tertinggi. Rasailah setiap ungkapan kata dengan hati yang tulus suci. Tiada yang agung melainkanMu Ya Rabbi. Tuhan yang disembah dan ditaati. Raja yang memiliki Singgahsana seluas pandangan hakiki dan maknawi. Tidak terhitung nikmat yang telah Engkau beri, walaupun diambil dakwat sebanyak tujuh lautan pun masih tidak mencukupi.

“…sekiranya kamu menghitung nikmat kurnia Allah, nescaya kamu tidak akan dapat menghitungnya…” (Ibrahim : 34 )

Jika sekelumit ujian ini mampu kita harungi, nescaya beribu nikmat lagi akan kita perolehi. Berbekalkan kesabaran yang sejati, nikmat dan anugerah Ilahi tidak akan menysul pergi. Jangan tertipu pada ungkapan kata ‘Sabar ada hadnya’. Ia hanya mainan mulut manusia biasa, bukan kalimah dari Yang Esa dan juga bukan dari hadis junjungan kita. Kerana madu dari kesabaran itu tidak terkecap manisnya.

“Kesejahteraan dan kebahagiaan bagi kamu kerana kamu telah bersabar dalam mentaati Allah dan menerima cubaanNya. Syurga adalah sebaik-baik tempat kesudahan.” ( Ar-Ra’d : 24 )

Pandanglah setiap ujian sebagai satu peluang untuk terus berbakti kepada Rabbu Izzati. Kita akan rasa disitulah janji Tuhan untuk bersama mukmin sejati. Cuba kita genggam ungkapan keramat “salamun ‘alaikum bima shabartum ( keselamatan atasmu berkat kesabaranmu )” penuh kejap dan tekad, pasti keramat taqwa datang menempel dekat. Apakah ada lagi yang lebih hebat dari menjadi seorang yang bertaqwa pada Zat yang kekal dan Tiada cacat?

“..Cukuplah Allah bagi kita dan Dia adalah sebaik-baik Pelindung.” ( Ali ‘Imran : 173 )